Prinsip-Prinsip Seni Rupa Beserta Penjelasannya [Lengkap]

Prinsip-Prinsip Seni Rupa Beserta Penjelasannya [Lengkap]

Prinsip-prinsip seni rupa – Pernahkah kita melihat karya seni dan mengagumi keindahan karya seni tersebut? Ternyata sebuah karya seni rupa tidak asal dibuat. Ada unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni rupa yang harus diperhatikan dan selalu ada pada tiap karya seni rupa.

Ada 8 unsur-unsur seni rupa terdiri dari titik, garis, bidang, bentuk, ruang, warna, tekstur dan gelap terang. Kedelapan unsur tersebut selalu ada pada tiap karya seni rupa dan menjadi unsur pembentuk karya, baik dalam porsi kecil atau besar dan menonjol.

Selain terdapat unsur-unsur seni rupa, ada juga prinsip-prinsip seni rupa. Pengertian prinsip seni rupa merupakan prinsip dasar yang menunjang semua unsur di atas, untuk digabung menjadi satu karya seni yang bagus. Prinsip seni rupa harus diperhatikan oleh para seniman agar karyanya memiliki mendapat nilai estetika yang bagus.

Secara umum prinsip seni rupa terdiri dari 9 prinsip yakni kesatuan, keseimbangan, keselarasan, irama, komposisi, kesebandingan, pusat perhatian, penekanan dan gradasi. Beberapa sumber hanya menyertakan 8 prinsip saja dan tidak memasukkan prinsip pusat perhatian, meski secara umum sebenarnya prinsip tersebut juga termasuk.

Nah untuk itu dalam artikel ini akan dijelaskan pembahasan prinsip-prinsip yang ada pada seni rupa disertai dengan pengertiannya secara lengkap.

prinsip-prinsip seni rupa

(baca juga pengertian seni musik)

Prinsip Seni Rupa

Di bawah ini akan dijelaskan 9 prinsip seni rupa dan pengertiannya, terdiri dari kesatuan, keseimbangan, keselarasan, irama, komposisi, kesebandingan, pusat perhatian, penekanan dan gradasi.

Kesatuan (Unity)

Prinsip seni rupa yang pertama adalah kesatuan atau unity. Yang dimaksud prinsip kesatuan adalah wadah unsur-unsur lain di dalam seni rupa sehingga unsur-unsur seni rupa yang ada menjadi saling berhubungan satu sama lain dan tidak berdiri sendiri.

Keseimbangan (Balance)

Prinsip seni rupa berikutnya adalah keseimbangan atau balance. Prinsip ini memiliki tanggung jawab terhadap kesan yang tercipta dari sebuah susunan unsur-unsur seni rupa sehingga akan muncul sebuah daya tarik bagi para penikmat seni yang melihat karya seninya.

Keselarasan (Harmony)

Keselarasan atau harmony juga termasuk salah satu prinsip-prinsip seni rupa. Maksud dari keselarasan adalah hubungan kedekatan unsur-unsur yang berbeda-beda, baik rupa bentuk maupun warna, tujuannya untuk menciptakan sebuah keselarasan dalam kesenian.

Irama (Rythme)

Irama atau rythme sebagai prinsip seni rupa berarti pengulangan satu atau lebih unsur secara teratur dan terus menerus sehingga mempunyai kesan bergerak. Susunan atau perulangan prinsip dari unsur-unsur rupa yang diatur, berupa susunan garis, susunan bentuk atau susunan variasi warna dalam sebuah karya seni.

Komposisi (Composition)

Prinsip komposisi dalam seni rupa berarti prinsip menyusun unsur-unsur rupa kesenian dengan mengatur dan mengorganisasikannya menjadi sebuah susunan bagus, teratur dan serasi. Komposisi dalam seni rupa menjadi penting agar sebuah karya terlihat lebih bagus dan estetika.

Kesebandingan (Proporsi)

Prinsip seni rupa lainnya adalah kesebandingan atau proporsi. Prinsip ini bertanggung jawab membandingkan bagian satu dengan bagian lainnya sehingga terlihat selaras dan enak dipandang, berhubungan dengan besar kecil, tinggi rendah, jauh dekat atau luas sempitnya objek pada sebuah karya seni.

Pusat Perhatian (Center of Interest)

Prinsip seni rupa berikutnya adalah pusat perhatian atau center of interest, dikenal juga sebagai prinsip dominasi. Penerapannya yaitu dengan menonjolkan salah satu objek yang menjadi inti karya seni dibanding objek lain, sehingga lebih terlihat oleh para penikmat seni.

Penekanan (Contrast)

Prinsip penekanan atau contrast dilakukan dengan cara memadukan dua atau lebih unsur-unsur yang berlawanan dalam sebuah karya seni. Perbedaan mencolok pada segi bentuk, warna atau ukuran akan menimbulkan kesan kontras sehingga karya seni menjadi lebih unik, menarik dan tidak membosankan.

Gradasi (Gradation)

Prinsip-prinsip seni rupa yang terakhir adalah gradasi. Yang dimaksud prinsip ini adalah prinsip penyusunan warna berdasarkan tingkat perpaduan susunan berbagai warna secara berangsur-angsur. Gradasi sering digunakan saat membuat karikatur, lukisan, mozaik, dan seni rupa 2 dimensi lain.

Nah itulah referensi 9 prinsip-prinsip seni rupa dan penjelasannya secara lengkap, terdiri dari kesatuan, keseimbangan, keselarasan, irama, komposisi, kesebandingan, pusat perhatian, penekanan dan gradasi. Semoga bisa menjadi tambahan referensi.

Tinggalkan komentar