Letak Astronomis Indonesia Beserta Dampak dan Pengaruhnya

Letak Astronomis Indonesia Beserta Dampak dan Pengaruhnya

Letak astronomis Indonesia – Indonesia adalah negara yang terletak di benua Asia, tepatnya di kawasan Asia Tenggara. Posisi Indonesia termasuk cukup strategis di peta dunia. Hal ini dikarenakan letak geografis Indonesia berada di antara 2 benua dan 2 samudera. Lantas bagaimanakah dengan letak astronomis Indonesia?

Pengertian letak astronomis adalah letak suatu tempat dilihat dari posisi garis lintang dan garis bujur. Garis lintang merupakan garis imajiner yang membentang secara horizontal melingkari bumi. Sementara garis bujur merupakan garis imajiner yang melingkari bumi secara vertikal.

Baik garis lintang dan bujur dibagi menjadi dua bagian untuk membagi belahan bumi. Garis Lintang terdiri dari Garis Lintang Utara dan Garis Lintang Selatan, dimana titik tengahnya adalah garis ekuator atau khatulistiwa. Sementara Garis Bujur juga dibagi menjadi dua, yakni Garis Bujur Barat dan Garis Bujur Timur dimana titik tengahnya adalah Greenwich Mean Time (GMT).

Penentuan letak astronomis suatu tempat berguna dalam menentukan titik koordinat dilihat dari garis bujur dan garis lintangnya. Posisi astronomis ini juga mempengaruhi hal-hal lain seperti iklim, cuaca, persebaran flora dan fauna serta curah hujan.

Bagaimanakah dengan Indonesia? Secara geografis Indonesia terletak di antara 2 benua (Asia dan Australia) serta di antara 2 samudera (Hindia dan Pasifik). Posisi geografis Indonesia pun termasuk strategis karena berada di antara jalur perdagangan dunia.

Bagaimanakah dengan letak astronomis negara Indonesia? Di bawah ini akan dijelaskan letak Indonesia secara astronomis dilihat dari posisi wilayahnya di antara garis lintang dan garis bujur.

(baca juga pengaruh letak geologis Indonesia)

letak astronomis indonesia

Letak Astronomis Indonesia

Secara astronomis Indonesia terletak pada 6o LU – 11o LS dan 95o BT – 141o BT. Artinya wilayah Indonesia membentang dari titik 6 derajat lintang utara sampai 11 derajat lintang selatan serta mulai 95 bujur timur sampai 141 bujur timur.

Jika disimpulkan, letak Indonesia secara astronomis melewati garis khatulistiwa karena wilayahnya membentang dari belahan bumi bagian utara sampai selatan. Sementara dilihat dari garis bujurnya, keseluruhan letak wilayah Indonesia ada di bumi belahan timur.

Terdapat beberapa pengaruh letak astronomis Indonesia ini, di antaranya adalah adanya pembagian zona waktu yaitu Waktu Indonesia Barat (WIB), Waktu Indonesia Tengah (WITA) dan Waktu Indonesia Timur (WIT) dengan masing-masing selisih 1 jam.

Selain itu Indonesia memiliki iklim tropis dengan hanya 2 musim saja, yakni musim kemarau dan musim penghujan. Hal ini dikarenakan letak Indonesia yang ada di dekat garis khatulistiwa.

Dampak & Pengaruh Letak Astronomis Indonesia

Terdapat beberapa dampak letak astronomis Indonesia yang ditimbulkan. Akibat letak astronomis Indonesia ini bisa berdampak positif atau malah dampak negatif. Berikut merupakan pengaruh letak astronomis Indonesia baik keuntungan maupun kerugiannya.

Keuntungan Letak Astronomis Indonesia

  • Letak wilayah Indonesia secara astronomis menyebabkan hanya ada 2 iklim saja. Hal ini menyebabkan seluruh wilayah akan disinari sinar matahari dan tidak pernah ada musim dingin.
  • Karena letak astronomis Indonesia mengakibatkan iklim tropis. Hal ini menjadikan banyak area hutan hujan tropis yang ada di Indonesia hingga menjadi paru-paru dunia.
  • Letak astronomis wilayah Indonesia menjadikan negara ini memiliki curah hujan tinggi sehingga tidak pernah terjadi kekeringan.
  • Curah hujan yang tinggi membuat Indonesia memiliki struktur tanah yang subur. Hal ini membuat banyak daerah di Indonesia yang dijadikan area pertanian atau perkebunan.
  • Keanekaragaman flora dan fauna di Indonesia menjadi begitu bervariasi yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia.
  • Memiliki banyak tempat wisata yang bagus didukung dengan iklim tropis menjadikan Indonesia sebagai destinasi wisata yang eksotis.
  • Banyaknya sektor pertanian, perkebunan dan pariwisata akan menambah devisa negara bagi pemerintah Indonesia.
  • Karena berada di iklim tropis, Indonesia memiliki kekayaan alam yang melimpah.

Kerugian Letak Astronomis Indonesia

  • Dalam waktu tertentu, beberapa wilayah di Indonesia akan mengalami temperatur panas yang sangat tinggi bahkan mencapai titik ekstrem.
  • Curah hujan di Indonesia kadang akan menjad sangat tinggi bisa mencapai 200 mm per tahunnya.
  • Terjadi pelapukan bebatuan di beberapa daerah akibat cuaca dan iklim yang ada di Indonesia.
  • Kelembaban udara menjadi sangat tinggi akibat adanya penguapan yang besar sehingga dapat berdampak pada pemanasan global.
  • Wilayah Indonesia dibagi menjadi 3 zona waktu, yakni waktu Indonesia Barat (WIB), waktu Indonesia Tengah (WITA) dan waktu Indonesia Timur (WIT).

Nah itulah penjelasan letak Indonesia secara astronomis beserta dampak dan pengaruhnya, baik yang menguntungkan maupun yang merugikan.

Tinggalkan komentar